Menu

Mode Gelap
Pemkab Halbar Keciprat Dana Transfer Rp768 Miliar Tekan Penyalagunaan Medsos, Diskominfo Halbar Gelar Sosialisasi Si Jago Mera Mengamuk, 5 Rumah Warga di Kepsul Hangus Terbakar Selundupkan 250 Botol Miras, ABK Kapal KM Rukun Abadi Diamankan Angota Polres Sula Wakili Bupati/Walikota Se-Malut, Fifian Sampaikan Komitemen Pertahankan Opini WTP

Advertorial · 29 Sep 2022 20:53 WIT ·

Fokus Penataan Asset, BPKAD Gelar Sosialisasi dan Bimtek RKBMD


 Kepala BPKAD Ahmad Purbaya saat membuka Bimtek RKBMD di Hotel Bukit Pelangi Ternate,  Senin (5/9/2022) Perbesar

Kepala BPKAD Ahmad Purbaya saat membuka Bimtek RKBMD di Hotel Bukit Pelangi Ternate, Senin (5/9/2022)

SOFIFI,Teluknews.com – Badan Pengelolaan Keuangan dan Asset Daerah (BPKAD) Maluku Utara (Malut), terus melakukan penatausahan Asset Pemerintah Provinsi (Pemprov) Malut.

Keseriusan BPKAD Malut dalam melakukan penataan Asset pemprov dengan cara menggelar Sosialisasi dan Bimbingan Teknis (Bimtek) Penerapan Aplikasi RKBMD, di Hotel Bukit Pelangi, Kota Ternate, Senin (5/09/2022).

Kepala BPKAD Malut, Ahmad Purbaya melalui Kepala Bidang (Kabid) Akuntansi dan Asset Daerah, Mansur Iskandar Alam menyatakan, kegiatan sosialisasi dan bimtek yang digelar kemarin dengan tujuan melakukan penatausahakan barang milik daerah. Sesuai ketentuan, pengelolaan barang ada di SKPD, BPKAD hanya melaksanakan administrasi dan konsulidasi. Sementara manajemen pengelolaan asset, mulai dari perencanaan hingga Rencana Kebutuhan Barang Milik Daerah (RKBMD) harus disesuaikan dengan kebutuhan.

“Misalnya, ada asset tanah, irigasi, infentaris kantor, harus ditata dengan baik, sehingga manajemen asset tidak terbengkalai,”ungkapnya.

Mansur menambahkan, barang yang sudah diadakan kemudian tidak dicatat dengan baik dalam pencatatan asset, maka barang milik daerah yang sudah dibelanjakan menggunakan uang daerah terlihat amburadul, sehingga ada barang yang tercatat, namun fisiknya tidak ada.

“Kegiatan ini juga bagian dari menertibkan asset pemprov yang tersebar di Kabupaten/kota, karena selama ini banyak asset yang tidak tertata dengan baik, sehingga menjadi temuan pada saat pemeriksaan BPK,”katanya.

Mansur menyatakan, langkah ini dilakukan agar asset pemprov yang tersebar di Kabupaten/kota tidak mudah di caplok oleh pihak lain, olehnya itu pencatatan asset sudah harus dibenahi, agar kedepan tidak menimbulkan masalah, karena adanya klaim dari pihak luar.

“Kita bukan menyinggung masa lalu, namun akibat dari pencatatan asset yang tidak akurat, makan saat ini banyak asset pemprov terbengkalai. Makanya, ini menjadi catatan, sehingga pada saat pemeriksaan BPK kedepan tidak ada lagi masalah asset,”tandasnya.

Sementara Kepala BPKAD Malut, Ahmad Purbaya mengajak, kepada semua SKPD agar lebih serius melakukan penataan asset, sehingga asset pemprov yang ada bisa ditata dengan baik.

“Kan saat ini sudah menggunakan sistem yang akurat, maka harus ada kesadaraan bersama untuk menjaga asset daerah,”pungkasnya. (red)

Artikel ini telah dibaca 6 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Gubernur : Gerakan Literasi Harus Selalu di Kampanyekan

3 Oktober 2022 - 11:31 WIT

Berbagai Lomba Ramaikan Festival Literasi di Sofifi

2 Oktober 2022 - 10:58 WIT

Tingkatkan Sektor Pajak, BPKAD Gelar Pelatihan

27 September 2022 - 20:24 WIT

Perbaiki Pertanggujawaban Keuangan, BPKAD Gelar Bimtek

25 September 2022 - 20:12 WIT

Tampil Maksimal, DWP BPKAD Malut Juara Lomba Paduan Suara

8 September 2022 - 20:35 WIT

Dihadapan Gubernur, Kepala Perpusnas Pastikan Hadiri Festival Literasi di Sofifi

7 September 2022 - 17:16 WIT

Trending di Advertorial